Yamaha XSR 155 , obat galau ….

Selamat Pagi sobat ….

Jika anda menemui permasalahan seperti ini :

  1. Suka motor klasik , tapi yg nggak lemot ?
  2. Anda eksmud tapi ngga suka motor yg nunduk ?
  3. atau malah anda kurang ganteng ?
  4. Anda gapunya pacar ?
  5. Anda cari cabe cabean yg berkualitas ?
  6. Anda lemah dalam hal kepribadian ? butuh meningkatkan kepercayaan diri ?
  7. Atau sekedar anda butuh dilirik sana sini ???

Percayalah …. !!! saya punya obat itu semua …. yaitu sebongkah motor Yamaha XSR 155 …… ga percaya ? mari kita simak sahaja ….

Yamaha XSR 155 ini di mata saya adalah motor yang unik , menarik, eye catching dan menurut saya bermain di blue ocean market. Bukankah ada kompetitor ? oh no … secara harga mungkin iya … tetapi secara isi bukan head to head sih … Tapi seberapa greget kah ??? mungkin kita perlu kupas satu persatu yaks …..

Yamaha XSR 155 sendiri hadir di Indonesia di JI Expo Jakarta ( 2/12) dan sempat membuat publik terhenyak karena desain nya. Menurut Ompuns , ini adalah motor klasik yang kental ber-ruh motor sport yang kental …. nah lho …. jadinya apa ??? ya…. XSR155 ini. Desain nya yang endless alias never die di celupin mesin motor sport murni …. jiiiannn kurang ajar memang !

XSR 155 Silver

Pada gambar diatas , anda bisa melihat bagaimana sektor baju dimulai dari :

  1. Lampu depan bulat tapi sudah LED , kemudian
  2. Speedometer pun bulat klasik tapi sudah full digital berfitur lengkap
  3. Desaign stang yang sederhana ala motor lama tapi melebar
  4. Desain spion membulat juga
  5. Desaign tanki yang lagi lagi membulat
  6. Jok klasik disertai balutan kulit berkualitas dan ber ornamen garis yang membuat semakin klasik
  7. eh…. masih ditambah lampu belakang yang lagi lagi bullat tapi manis
  8. stop…. mbahas klasiknya segini dulu ….

Percayalah …. !! modal klasik aja nggak cukup…. Yamaha ingin memberikan nilai plus dibandingkan kompetitor satu satu nya saat ini. Jika mereka masih memakai mesin sederhana ber karburator tipe lama …. maka Yamaha dengan sengaja ( saya rasa ) membenamkan banyak kecanggihan di badan klasiknya. Apa yang kentara dimata saya ialah :

  1. Sasis Deltabox …. dan mungkin ini satu satunya di dunia keluarga XSR yg bersasis deltabox.
  2. Mesin : 155 vva ber-radiator bertenaga 19,x hp
  3. Shock depan UpSideDown
  4. Swing Arm banana aluminium
  5. Tutup Tanki sporti
  6. Ban guedeee dual purpose
  7. footstep racy
  8. rem cakram depan belakang

Sehingga … lahirlah si klasik ber-mesin kencang yang nggak main main. Maklum saya …. 5 hal yg saya sebutkan diatas rasa rasanya memang jiwa-nya R15 penuh …. Maka cocok lah menggunakan tag line “Sport Heritage” . Di Tahun 2021 ini dia punya 3 variant rasa … eh, warna … yaitu Silver – Hitam matte – dan yg jarang green / hijau tua

Sejak beberapa hari saya memakai motor ini , dengan sengaja pula saya melalui medan pegunungan dan tanjakan curam, kemudian medan tanah pedesaan bahkan sampai touring 100km++ dengan jalan lengang, lurus dan halus. Lalu …. bagaimana impresi nya ? Apa kelebihan dan kekurangan nya ?

RIDING POSITION

Saya ini kan tinggi badan 174 cm bb 76kg. Dengan kondisi spt itu kaki saya masih agak jinjit. Jadi motor ini termasuk tinggi juga yak. Atau malah memang kaki saya yg kurang panjang ……

Untuk posisi tangan dan badan… hmmm sudah cukuplah …. ngga tegak tegak banget memang …. tapi kan ya nggak nunduk juga …. masih asik diajakin menjelajah atau bahkan mau minggat kemana gitu ?

posisi footstep agak kebelakang menambah kesan sporty di motor klasik ini.

POWER

Nggak heran , berkelana memakai motor ini serasa tenaga nggak habis habis. Baik itu untuk tanjakan maupun perjalanan yang lama. Tenaga mesin malah saya merasakan lebih halus daripada gen Vixion yang menghentak …. tapi tetap saja lebih enak ini yg atasnya ngisi terus. Benar benar ruh R15 ini mah …..

Di jalanan Lawang sampai Pasuruan , topspeed yg bisa saya capai sementara itu masih 126 kmh on speedo …. dan itu belum habis karena keburu nyali ssaya yg menipis. Selain faktor U , kemungkinan karena BB sy sudah naik dan pemakaian ban yang besar. Kalo pas R15 itu saya masih bisa mencapai 132-135 kmh on speedo dengan BB 74 kg.

Kalo saya perhatikan , VVA membuka pada XSR155 ini di rpm 7000 , padahal rpm segitu saja ssaya sudah bisa mencapa kecepatan 85-90 kmh di gigi 6. So bisa dipastikan atas nya lebih nendang pake banget.

Torsi di tanjakan juga no problem …. masih nampol bahkan untuk boncengan sekalipun. Saya naik dari daerah jabung sampai nongkojajar dan ada 2 titik yang tanjakannya extrem …. tapi bisa dilalui dengan mudah oleh XSR155 ini. Mantab gannnn…..

Fuel Consumption

Nggak afdol rasanya kalo kita orang nggak membicarakan konsumsi bbm motor …. termasuk si XSR 155 ini . Sesuai MID dan 1x jalan dengan kecepatan bervariasi saya masih mendapatkan 49.8 kmpl … lha lak tenan …. irit banget ini sih kalo berbanding tenaga yg keluar. Setara kok sama motor bebek motor bebek yang alay alay dijalanan ….

HANDLING

Nha ini …. memang handling XSR155 ini pertama nyoba selalu lebih kaku … mungkin body language saya belum terbiasa dengan stang yang begitu levbar. Kemudian saya ingat kalo sasis motor ini kan sama dg R15. Maka saya coba ubah sedemikian rupa riding style saya sehingga ketemulah trik enak megang motor ini. Pokoknya yg utama adalah percayakan pada sasis dan ban gede saja … biarkan yg lain mengikutinya. Kalo bahasa ngawurnya , coba berdayakan titik berat cornering di tengah dan belakang , bukan didepan as like as R15.

KINERJA SUSPENSI

Untuk shock depan saya rasa sudah cukup … sangat mmumpuni malahan …. tetapi untuk shock belakang saya rasa agak keras …. saat saya melalui medan tanah ber-gravel masih sangat terasa goncangan nya.

KINERJA REM

Kalo ini no doubt … Yamaha selalu memberikan akurasi rem yang baik di lini flagship-nya. Feeling me-ngerem baik depan maupun belakang sangat oke …. ciamik lah ….

KINERJA PENERANGAN

Lampu depan XSR ini menurut saya agak unik …. jika lampu LED utama motor lain cenderung fokus agar ngga kekurangan cahaya … si XSR ini malah menyebar dan tetap terang di malam hari. Saat menguji , sengaja saya lalui jalanan desa yang nggak ada lampu jalan , dan karena kurang puas ( saya kan lupa test lampu jauh … hehehe ) Next … saya pun melnjutkan test lampu nya di areal kuburan dekat rumah …. maksudnya sih biar bener bener nggak ada lampu lain sehingga pengetesan tidak ter-distorsi seperti Gbr pertama. Bayangan saya seandainya ketemu mas pocy atau mbak kunti atau yang lain … bakalan berabe sih … karena untuk puterbalik jelas susah ….. untungnya mereka baik baik saja …. kan cuman silau sebentar !!!!

Berikut adalah bukti bukti sahih nya ….

Ada beberapa catatan di saya yang “seandainya ” ada update akan lebih dapet nuansa klasik hitech nya :

  1. Lampu Sign , rasa nya ini make old vixion … andaikan diganti bulat sekalian atau malah sipit mungkin menambah eye catching
  2. Suspensi Belakang perlu dibedakan antara R15 ddan XSR
  3. Sektor buritan , entah bagaimna slebornya kok nanggung …. saya malah jadi inget Yamaha Byson ….
  4. Standart tengah … biar nggak nyusahin setel rante dan cuci motor … wkwkwkkk….
  5. Perlu opsi part variasi original pabrik agar bisa masuk segmen klasik lain spt : cafe racer , flat tracker , bobber, dll
  6. Spion nya itu juga mbokya sekalian di bulet bulet agar sesuai tema.

Sekian dulu ya bosss …. tulisan saya kali ini. Kurang lebihnya saya mohon maap ….. tak lupa pula saya haturkan terimakasih kepada Yamaha Jatim , Yamaha malang, dan Yamaha Mergosono serta banyak pihak terkait atas support unitnya.

Semoga kita selalu bisa meng-aspal dalam lindugan dan rahmat-Nya.

One thought on “Yamaha XSR 155 , obat galau ….”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s