Category Archives: Suzuki Nex

Tips : besi penahan angin anda patah ?

tanpa ….. yeahhhh !!!
( im sorry yug )
=================
Jika anda, saya , mereka sayang aanak anda…. dan anda blm punya mobil ? Dan motorlah yg wira wiri mengantar anak sekolah ? Anda tentu mafhum… pagi pagi saat dingin melanda, si anak sdh hrs berangkat sekolah … ndilalah nggak mau bonceng belakang…. tentu anda akan kasian bukan ? Saat tubuh kecilnya di dera angin dingin yg menusuk kulit hingga tulang …..
Dan biasanya para ortu akan membelikan tebeng… atau apalah istilahnya …. untuk penahan angin dari depan. Cuma ya gitu deh…. seperti yg mereka dan saya alami…. besi pengatur nya biasanya gampang patah… karena getaran di motor yg terus menerus sedangkan dia hrs menahan mika yg lunayan bert plus angin dr depan. Daaaaannnn…. jika sdh patah… mau apalagi ? Nyari part tsb ngga ada yg jual…. sehingga saat patah… mika penahan angin tsb nganggur di gudang…. sama seperti punya tetangga saya ….. ! Atau mungkin anda dan kita semua ?

image

Ada sih bbrp yg bikin dudukan sendiri di tukang las…. tapi sy punya solusi jitu lhooooo…. ra percoyo ? Markijut… mari kita lanjut !!
Entah dpt pangsit wangsit dr mana, sepertinya ini mak bedunduk hadir di otak soak sy …. dan seperrti biasa khas biker soak… pakailah barang tak berguna disekitar kita.. tapi usahakan punya kita sendiri, jangan tetangga …..

image

Idenya ialah memakai peninggi shock motor bebek…. krn sy lihat dia punya keunggulan sbb :
1. Posisi lubang baut saling silang, cucok deh !
2. Kuat tapi ringan, jauh lbh tebel drpd dudukan aselinya
3. Ukuran lubangya pas sama drat spion sy, yaitu 14
4. Murah, apalagi sy pakai sisa part digudang …. jadi ngga beli

Sebelum merangkai, perlu apa aja hrs dibeli ?
1. Mur 14 : 2 bh
2. Baut 14 : 2 bh yg pendek
3. Ring baut 14 : 4 bh atau secukupnya
4. Baut penambah tinggi spion
Semuanya ngga ada 10rb harganya. Murah pora ?
Nah, tahap tahap perakitan sbb. Tolong siapkan kopi hitam legitnya …. !
1. Masukin baut 14 pendek ke peninggi shock dan pasang ke peninggi spion dan langsung aja tancepin. Soale ini sdh

image

fi

x. Jangan dikencengin dulu ya

2. Pasang batang pengikat mika ke lubang yg kosong dan vertikal. Berikut gbrny.BBerikut

image

3. Lakukan hal yg sama pada spion kanan dan kiri
4. Pada saat kendor pasang mika nya, skalian diatur yg tengah ….ata

image

u center

5. Pasang spion dilubang yg nganggur s

image

pt diatas.

6. Stelah terpasang semua, atur lagi posisi mika yg center bener…. dan kencengin semua mur bautnya. Tarrraaaaa….. !! Anda sdh mendapatkan penahan angin yg kuat dan agak trendy …. iyo pora sih ?

image

Review :
1. Agak canggung, krn spion jauh lbh tinggi. Tp so so lah… sesuai sm postur ane.
2. Kuat bingits… mikanya ngga mentul2 kyk pake dudukan ori
3. Ada kelemahan sih…. spion agak bergetar…. tp msh bisa melihat dg jelas ….
4. Masih belum bisa ngatur sudut kemiringan mika, jadi masih lempeng tegak aja….
5. Ukuran mur spion suzuki adlh 14, bisa berbeda untuk merk motor lain, disesuaikan ajalah…..

Dan akhirnya …. begitulah apa yg bisa sy share kali ini…. semoga tdk kepingin bermanfaat …. dan maafkanlah saya karena tutup plat nomernya…..

Ciaaoo…!

image

Advertisements

Perfomance : per cvt Suzuki Nex

image

Selamat siang saudara …. !!
Berawal dr motor Nex ane yg serasa agak ngga enak di sektor puli belakang, dan pas ada sedikit rejeki…. ane sambangin bengkel ARC singosari dimana bengkel ini dulu satu2nya yg punya mesin dyno di malang …. ( kalo ga salah inget ).
Part demi partpun dibongkar , ternyata mangkuk kupling house sdh mateng, wujudnya sih utuh tp sdh menghitam tanda metal sdh mengeras krn mateng … shg secara logam tambah bagus tp untuk urusan gesek jadi lebih licin, shg sering selip. Tandanya ? Terasa ada ddrrttt dddrrrtt di kec 50 – 60kmh.
Sama mas mekanik , ane suruh ganti aja …. lha harganya cm 90rb sdh dpt koplinghouse ori … coba ente bandingkan dg merk terkenal sebelah ….. yg platnya lbh tipis tp harganya hampir 2x lipat…. xixixi
Lanjut gan….. ditengah2 pembongkaran ane inget saran dr bang benny p, bahwa per cvt nya diganti pake punya mio j …. agar tenaga lbh ngisi …. jadi ya skalian ajalah…. ! Untung di bengkel tsb juga ready part tsb. Bedanya ada di ketinggian/panjang per. Lebih panjang punya mio j. Harganya ? 27rb aja.
Bagaimana pesan dan kesan ? Setelah ane pake kurang lbh 500km kesimpulannya adalah :
1. Tarikan awal kurang responsive
2. Tapi tenaga serasa mengisi terus sampai dengan rpm agak tinggi
3. Tes tanjakan oke…. rekomended
4. Tes beban oke… rekomended
5. Tes speed : ada sedikit kelemahan, speed diatas 80kmh agak melemah, walau msh bisa 110kmh tp capaian agak lama, lbh beringas per lama.
6. Walau begitu, untuk pemakaian harian sangat rekomended. Berkali2 tes tarikan di jalan, tdk kalah dg var150 …. bahkan popmie yg tarikanya bagus aja ngos2an ngejar si nenex merah.
7. Tes fuel consumption : belum scr akurat, tp berdasarkan feeling pemakaian harian dg roling speed 60kmh masih lbh irit pakai per cvt mio j. 
Sekian dulu info dari bikersoak, semoga bermanfaat … amin

image

!

Per cvt nex vs mio j

Alhamdulillah…. selamat sahur gan.
Kemaren saat pas jalan2 pakn nex dan kesasar, malah dapet ilmu baru tentang nex (di fb). Untuk itu , waktu dan tempat kami persilakan !!!

image

Begitulah sodara….. dari gbr diatas ada yg aneh ??? Itu thunder ngapain juga pasang per cvt ??? Mungkin dia sdh lelah !!! keliatan banget panjang pendeknya jauh bedanya, dan menurut beliau jika per mio j dipasang di nex akan menambal ban kekurangan nex yg loyo di range rpm tengah. wahhh….. trimakasih suhu derajat celcius !!!!!! Semoga trik ini bermanfaat bwt rider nex se indonesia raya ……
Lha skarang pertanyaanya : kapan sy akan pasang ?
Maka sy akan menjawab : biarlah waktu dan rumput yg bergoyang akan menjwbnya ….. soalnya ini hbs kesasar gegara gps yg edan, di map ada jalan  tp realnya malah spt gbr dibwh ini… lha yg jalan aspalnya malah gak keliatan di peta…. jian sego goreng mawut tenan og !!!!!!

image

Gambare keren yaks ??? Keren duengkulmu…..!!!! Boyok pedot iki…..

Matic ter-irit masih Suzuki Nex……. masih ngeyeL ????

Alhamdulillah…. setelah bbrp hari kemarin kesusahan onlen… sekarang sudah bisaaaaaaaa…… ( dan masih gretongan… oh,indahnya dunia ! )

Dan hari ini dapet kabar dari suatu majalah onlen nasional kalo Suzy Nex masih megang matic teririt yg dicoba di jalanan. Nah, sebelum inipun saya sdh testride Suzy Nex punya sendiri turing dari malang ke Jogja dg hasil sekitar 1:59km –> bisa dibaca disini .

Mau bukti kalo Suzy Nex ini irit ??? silaken baca sendiri ya !!!

Gambar

Jakarta -Pada pengujian pertama detikOto, skutik injeksi dari Suzuki, Nex bisa melaju sejauh 60,3 km dengan bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertamax RON 92. Bagaimana jika pengendaranya diganti? Apakah lebih irit BBM?

Rider pertama yang menguji Nex ini memiliki berat badan 67 kg dengan tinggi 168 cm dan saat berkendara konstan dengan kecepatan 40 km/jam.

Untuk pengujian kedua, pengendara yang menungangi Suzuki Nex memiliki berat badan 75 kg dengan tinggi 175 cm.

Sebelum mulai berjalan, seperti biasa ritual yang dilakukan adalah kembali menguras bersih BBM yang ada di tangki Suzuki Nex sampai motor tidak bisa dinyalakan.

Setelah itu, motor tersebut disi BBM jenis Pertamax RON 92 sebanyak 1 liter dengan diukur menggunakan gelas ukur berukuran 500 ml sebanyak 2 kali sehingga mencapai 1 liter.

Kondisi motor semuanya benar-benar standar, tekanan angin sudah disesuaikan dengan standar rekomendasi pabrikan. Saat itu kondisi odometernya 00072,1 km.

Kunci mulai digeser ke posisi on dan tombol starter pun ditekan hingga mesin menyala. Brumm.. Dengan perlahan selongsong gas pun diputar dan perjalan pun dimulai.

Berbeda dengan rute pengujian pertama, di pengujian kedua ini berangkan dari markas besar detikcom yang berada di Warung Buncit bergerak melaju, Kuningan, putar balik di lampu merah Komisi Pemilihan Umum (KPU), balik lagi ke Kuningan, sedikit berbelok ke jalan Kapten Tendean dan putar balik setelah Trans TV, kemudian kembai lagi ke jalan Mampang terus lurus hingga putar balik di Ragunan.

Kecepatan selama di perjalanan, detikOto hanya bermain di kecepatan maksimal 40 km/jam. Jika jalanan memungkinkan terus konstan di 40 km/jam, tapi jalanan macet dan juga lampu merah banyak ditemukan.

Saat lampu merah dan jalan macet, riders dilarang untuk mematikan mesin dan bertindak curang lainnya.

Pengujian yang dimulai pada pukul 11.00 WIB ini baru berakhir pukul 14.35. Saat itu motornya benar-benar kehabisan bensin sehingga tidak bisa lagi dinyalakan lagi. Posisi kehabisan bensin adalah di Jalan Kuningan tepatnya di seberang gedung Cyber 2 atau di bawah flyover.

Untuk 1 liter bensin dengan rute yang disebutkan diatas, detikOto berputar sebanyak 2 lap. Hitungannya saat berputar di Ragunan, detikOto berputar di Ragunan sebanyak 2 kali.

Setelah putaran kedua dari Ragunan-Warung Buncit, Mampang, Kuningan dan sempat putar balik ke arah Mampang, gejala motor akan kehabisan bensin sudah mulai terasa. Apalagi saat menaiki jembatan yang ada di jalan Kuningan, motor sudah tidak lagi bertenaga.

Tapi motor itu masih bisa dijalankan dengan kecepatan konstan 40 km/jam. Tapi setelah melewati Pasar Festival, tepatnya di depan Hotel JS Luwansa, tenaga motor sudah ngempos dan mesin sempat mati.

Setelah dicoba distarter lagi, motor masih bisa menyala dan dicoba lagi untuk berjalan hingga benar-benar mati lagi di bawah flyover Kuningan atau tepatnya di seberang Gedung Cyber 2.

Di tempat itulah motor benar-benar sudah tidak bisa menyala karena bensinnya sudah habis. Saat itu pula detikOto langsung mencatat angka yang ada di odometer. Angka yang ada di odometer saat motor benar-benar mati adalah 00138,0 km.

Angka itulah yang menjadi patokan detikOto dalam menguji kedua kali Suzuki Nex. Jika dihitung, angka di odometer terakhir yakni 00138,0 km dikurangi angka odometer saat pertama kali berangkat memulai pengujian kedua yakni 00072,1 km.

Hasilnya adalah 65,9 km. Jadi pengujian kedua ini hasilnya lebih tinggi dibandingkan pengujian pertama oleh riders yang berbeda, baik dari berat badan, tinggi hingga cara berkendara yang berbeda.

Menurut Peneliti dan Dosen Laboratorium Motor Bakar dan Sistem Propulsi Institut Teknologi Bandung (ITB), Dr. Ing. Tri Yuswidjajanto, cara berkendara memang sangat mempengaruhi konsumsi BBM sepeda motor.

“Meski sudah ditimbang dan kecepatannya ditentukan, tapi faktor yang paling mempengaruhi adalah cara berkendara masing-masing orang,” kata pria yang akrab disapa Yus saat dihubungi detikOto.

Source : http://oto.detik.com/read/2014/04/01/164646/2542252/1208/1/ronde-kedua-1-liter-bensin-suzuki-nex-melaju-hingga-659-km

Nb. hhmm…. jadi penasaran nih… bgmn dg Beat fi dan Mio J pada pengujian kedua yaksss ????